Saturday, September 5, 2009

Ini soal Hati bukan soal Budi - Mia Ina

salam..

kali ni saja nak share hasil nukilan salah sorang rakan bloggerku.. iaitu MIA-INA.. mmg sgt terharu baca cerita ni..antara cinta..sayang..penghargaan..hati..budi.. entahlahh.. life is complicated kan.. ermm..jom baca..

Sudah mencecah 17 tahun usia pernikahan kami. Namun aku merasakan semakin lama semakin menghadapi saat sukar meneruskan hidup dengan Aini.

Semakin hari semakin tidak ada kesesuaian a
ntara kami. Kami sering bertengkar kerana hal kecil. Kerana Aini lewat membukakan pintu pagar ketika aku pulang pejabat. Kerana meja sudut di ruang tamu yang dia beli tanpa memberitahuku,bagiku itu hanya membuang wang saja.

Bulan lepas, tanggal 27 ialah ulang tahun Aini. Seperti biasa kami bertengkar kerana Aini kesiangan membangunkan aku. Aku kesal dan tidak mengucapkan selamat ulang tahun kepadanya. Kucupan di keningnya yang biasa aku lakukan pada hari ulang tahunnya tidak mahu aku lakukan.

Malam sekitar pukul 7, Aini sudah 3 kali hu
bungi aku, meminta segera pulang dan makan malam bersamanya. Tentu saja permintaan itu tidak aku hiraukan.

Jam menunjukkan 10 malam, aku meng
emaskan meja kerja dan beranjak pulang. Kebetulan, hujan turun sangat lebat, sudah larut malam tetapi jalan di tengah kota Kuala Lumpur masih lagi sesak membuatkan aku kesal oleh keadaan.

Membayangkan pulang dan bertemu Aini membuatkan aku semakin kesal! Akhirnya aku sampai juga di rumah pukul 12 malam, 2 jam perjalanan kutempuh yg biasanya aku hanya memerlukan hanya 1 jam utk smpai ke rumah.

Kulihat Aini tertidur di sofa ruang keluarga. Sempat aku berhenti di hadapan dan memandang wajahnya. Dia sungguh cantik, bisik hatiku. Wanita yg menjalin hubungan denganku selama 3 tahun sejak di universiti, yg kini kunikahi selama 17 tahun, tetap cantik.

Aku menghela nafas dan meninggalkanny
a pergi. Hatiku tetap rasa terbuku dan aku kesal sekali dengannya. Aku terus mengatur langkah ke kamar tidur. Di atas meja rias Aini, aku terlihat buku itu, buku biru tebal yg dimiliki oleh isteriku. Bertahun-tahun Aini menulis cerita hidupnya pada buku biru itu.
Tidak pernah dia mengizinkan aku membuka buku keramat itu. Inilah saatnya! Aku tidak mempedulikan Aini, kuraih buku biru itu dan kubuka halaman demi halaman secara rawak.

14 Februari 1990 - Terima kasih Tuhan atas pemberian-Mu yg bererti bagiku. Fitri, kekasih pertamaku yang akan menjadi kekasih terakhirku.

Hm, aku tersenyum. Aini yakin sekali kalau aku yg akan menjadi suaminya.

6 Mac 1992 - Tak sengaja kulihat Fitri makan malam dengan wanita lain sambil tertawa mesra. Tuhan, aku mohon agar Fitri t
idak pindah lain hati.

Jantungku serasa mahu berhenti ....

23 Oktober 1992 - Aku menemukan surat ucapan terima kasih untuk Fitri, atas candle light dinner pada ulang tahun seorang wanita bernama Murni. Siapakah dia, Tuhan? Bukakanlah mataku utk apa yg Kau kehendaki agar aku ketahui.

Jantungku benar-benar mahu berhenti. Murni, wanita yg sempat dekat di hatiku pada saat hubunganku dengan Aini mencapai usia 2 tahun. Aku hampir saja mahu memutuskan hubungan dengan Aini kerana Murni. Namun, kata hati mendesak aku tidak lagi bertemu Murni, setia bersama Aini. Aku langsung tidak menduga Aini tahu hubunganku dengan Murni.

4 Januari 1993 - Aku dihampiri wanita bernam
a Murni. Dia menghina aku dan mengatakan Fitri curang atas percintaan kami. Tuhan, beri aku kekuatan yg berasal daripada-Mu.

Bagaimana mungkin Aini sekuat itu, dia tidak pernah mengatakan apa pun atau menangis di hadapanku setelah mengetahui aku mengkhianati cintanya. Aku tahu Murni, dia pasti telah membuat hati Aini sa
ngat terluka dengan kata-kata tajam yg keluar dr mulutnya.Nafasku sesak, tak mampu kubayangkan apa yg Aini rasakan saat itu.

14 Februari 1993 - Fitri melamarku pada ulang tahun percintaan kami yg ketiga. Tuhan apa yg harus aku lakukan? Berikan aku tanda untuk keputusan yg harus kuambil.

6 Oktober 1993- Ulang tahun yg luar biasa, aku selamat diijabkabulkan menjadi suri hidup Fitri. Terima kasih Tuhan!

24 November 1993 - Pertengkaran pertama kami sbg keluarga. Aku harap aku tidak membuatkan teh terlalu manis buat Fitri. Tuhan, bantu aku agar lebih berhati-hati membuatkan teh untuk suamiku.

7 April 1999 - Fitri marah padaku, aku tertidu
r pulas ketika dia pulang pejabat sehingga dia menunggu di hadapan rumah agak lama. Seharian aku keluar mencari jam idaman Fitri, aku ingin membelikan jam itu pada hari ulang tahunnya yang tinggal 2 hari lagi. Tuhan, beri kedamaian di hati fitri agar dia tidak marah lagi padaku. Aku tidak akan tidur petang hari lagi kalau Fitri belum pulang wp aku penat.

Aku mulai menangis. Aini selama ini cuba membahgiakan aku tetapi aku kerap memarahinya tanpa pernah mendengar penjelasan drpd dia. Jam itu ialah jam kesayangan yg aku pakai smapai hari ini. Tid
ak kusedari ia dibeli dengan susah payah.

15 November 2008 - Fitri perlukan meja untuk meletakkan cawan kopinya di ruang tamu. Dia sangat suka membaca di sudut ruang itu. Tuhan, bantu aku menabung agar aku dapat membelikan sebuah meja, hadiah ulang tahun Fitri kali ini.

Aku tidak dapat lagi menahan tangisan, Aini tidak pernah mengatakan meja itu ialah hadiah ulang tahun untukku. Hatiku me
njadi sebak, terlalu sebak.

Aku sudah tidak sanggup lagi membuka halaman berikutnya. Aini diberi kekuatan drpd Tuhan utk mencintaiku tanpa syarat.

Aku berlari ke keluar, kukucup kening Aini da
n dia terbangun.
"Maafkan abang, sayang. Abang mencintaimu. Selamat ulang tahun ...."


Bingkisan Ilham,

p/s: sebak baca citer ni.. :(

14 comments:

  1. Ya Allah...bergenang air mata time baca cite ni...sangat2 menyentuh hati

    ReplyDelete
  2. di celah2 kehidupan itu....
    inilah namanya asam dan garam hidupp..
    yang tidak semua bertuah mengharunginya..
    kepahitan hidup...pasti punyer kemanisannya..di satu hari kelak..

    hanya satu perkataan untuk mencapai kemanisan itu.... SABAR.....
    *PESANAN BUAT YANG MENJADI BAHU ITU...YG MEMIKUL KEPAYAHAN INI.

    ReplyDelete
  3. tenkiu kak atas ucapan aidilfitri tu..
    selamat hari raya utk akak jgk!

    ReplyDelete
  4. err..tak terkata aku..mulianye hati aini..

    ReplyDelete
  5. hai kaseh
    aku baru 4 bulan cerai..panjang cerita
    nak share kat ym pon..tnet cam haram
    kalo ko free add aku inilzaron@yahoo.com
    kita borak panjang..tak ramai manusia senasib kita

    ReplyDelete
  6. sedih ati pakcik..pakcik ni nmpk je gagah tp ati kecik..sob..sob..waaaa..!

    ReplyDelete
  7. sedih aku baca nyer
    bergenang airmata ku
    time kasih sbb ko sudi kongsi ceter ni pd semue

    ReplyDelete
  8. Kalaulah kak e boleh seperti Aini... ermmmmm

    ReplyDelete
  9. Ni macam citer bini baca diari laki jewr? Apakah? Hehehe.

    ReplyDelete
  10. salam

    sayang pun cayang abang..hehhe

    ReplyDelete